Mazda RX-7 Ternyata 40

Sulit dipercaya, tapi bulan ini menandai ulang tahun ke-40 Mazda RX-7. Mobil sport bertenaga putar yang paling terkenal dari pembuat mobil itu memasuki pasar pada musim panas 1978, dan membantu menentukan genre mobil performa Jepang di seluruh dunia.

RX-7 generasi pertama, yang ditunjukkan di atas dalam konfigurasi pasar domestik Jepang, adalah proyek kesayangan kepala pengembangan Mazda Kenichi Yamamoto. Yamamoto, yang meninggal tahun lalu pada usia 95 tahun, adalah kekuatan yang harus diperhitungkan. Ketertarikan awalnya pada mesin rotari Wankel eksperimental, seperti yang ditunjukkan pada Mazda Cosmo Sport 1967, membantu meyakinkan pemerintah Jepang untuk mengizinkan Mazda membangun mobil di Jepang sebelumnya, hanya Toyota, Nissan, dan Isuzu yang disetujui sebagai pembuat mobil. Adalah Yamamoto, dan tim insinyur Mazda yang kemudian dikenal sebagai “samurai 47”, yang menjadikan pembangunan mobil sport bertenaga putar dua kursi sebagai prioritas Mazda.

RX-7 generasi pertama menetapkan tema untuk model tersebut. Dua pintu, dua kursi, mesin twin-rotor duduk tepat di belakang gandar depan menggerakkan roda belakang melalui transmisi manual lima kecepatan — kesederhanaan dan keseimbangan adalah nama permainannya. Mobil generasi pertama dirancang oleh Matasaburo Maeda, yang putranya Ikuo melanjutkan gaya RX-8 bertenaga putar dan sekarang memimpin tim desain global di Mazda. Lebih dari penawaran bertenaga putar Mazda sebelumnya—termasuk sejumlah coupe sporty dan truk pikap—RX-7 menempatkan kekuatan Wankel di radar para penggemar. Lebih dari 471.000 contoh diproduksi antara tahun 1978 dan 1985.

Generasi kedua (“FC” dalam bahasa Mazda) RX-7 memulai debutnya pada tahun 1985. Didesain untuk membangkitkan desain pesaing yang tumpul dan lebih substansial seperti Porsche 944, iterasi kedua membantu menggerakkan mobil sport Mazda dalam teknologi tinggi, arah kemewahan tinggi yang dituju oleh mobil sport Jepang. Dengan kemudi belakang pasif dan, untuk pertama kalinya, tersedia mesin twin-rotor turbocharged, FC RX-7 adalah satu-satunya generasi yang menawarkan varian konvertibel. Mazda menjual lebih dari 272.000 unit generasi ini, untuk informasi otomotif lainnya Anda dapat mengunjungi https://otodomain.com.

Model FD generasi ketiga membawa RX-7 ke bentuk tertingginya. Diperkenalkan pada tahun 1992, generasi ini menandai selesainya transformasi RX-7 dari mobil sport tanpa tulang menjadi mesin performa mutakhir. Dengan sistem twin-turbo sekuensial kompleks yang dirancang untuk memperluas kurva torsi dan menghilangkan lag, ini adalah RX-7 paling bertenaga yang pernah dibuat, menawarkan hingga 276 tenaga kuda—dengan mudah, memenuhi tetapi tidak melebihi batas tenaga kuda yang disepakati oleh Japan Automobile Asosiasi Produsen untuk keselamatan. Ini adalah era penguasaan Jepang dalam coupe performa tinggi yang mahal—RX-7 generasi ketiga bersaing ketat dengan Mitsubishi 3000GT, Toyota Supra, dan Nissan 300ZX. Dan sementara Mazda berhenti mengimpor RX-7 ke AS setelah 1995, generasi FD berlanjut hingga 2002 di pasar lain. Ini, bagaimanapun,

RX-7 membuat kesan besar di kalangan penggemar. Sementara tiga generasi masing-masing mewakili tipe kendaraan performa yang berbeda—dari hatchback sporty yang ringan dan minimalis hingga tur-de-force berteknologi twin-turbo—gearhead memperhatikannya. Ringan, mesin rotari kecil-perpindahan menawarkan tenaga kuda yang tidak pernah Anda harapkan dari paket kecil seperti itu, berjalan begitu lancar dan putaran begitu tinggi, Mazda harus menyertakan bel untuk mengingatkan Anda untuk upshift ketika Anda menekan redline. Dan keluarga RX-7 terbukti sukses dalam olahraga motor: Seperti yang dicatat Mazda pada ulang tahun ke-40 RX-7, “Keberhasilan RX-7 dalam kompetisi di seluruh dunia semakin mengukuhkan posisinya sebagai salah satu mobil sport terbaik dunia. [Ini] meraih kemenangan keseluruhan di Spa 24 jam 1981, berkompetisi di Le Mans, ambil bagian dalam dunia reli Grup B yang menakjubkan dan mengklaim gelar BTCC 1980 dan 1981. Di AS, RX-7 meraih 100 kemenangan yang tak tertandingi dalam 12 tahun kompetisi IMSA dan memenangkan kelas GTU di Daytona 24 jam 1979.”

Sejak produksi RX-7 berakhir, Mazda telah mencoba untuk menangkap kembali keajaiban rotary. RX-8 berusaha memecahkan masalah emisi dan konsumsi bahan bakar mesin putar, tetapi terbukti agak terlalu rewel untuk pembeli rata-rata. Dan sementara rumor kebangkitan putar muncul dengan pameran mobil setiap tahun, di era peraturan emisi yang semakin ketat, sepertinya tantangan mesin berputar-segitiga akan menjadi lebih sulit untuk dipecahkan.

Jadi, mari kita kagumi Mazda atas pencapaiannya 40 tahun lalu: Membuktikan kepada dunia bahwa mobil sport tidak membutuhkan mesin piston besar dan berat untuk menghadirkan sensasi berkendara yang sesungguhnya. Ada bukti keberhasilan Mazda hingga hari ini: Pergi ke acara balap amatir, autocross, drag race, atau pameran mobil, dan Anda pasti akan menemukan Mazda RX-7.

Leave a Reply

Your email address will not be published.